MAJELIS ZIKIR "SAPUJAGAD"

Antara ada & tiada dlm dunia, ternyata sama saja, kita hanya bisa menduga

 

Da’wah mnjadi sempit ktika analoginya hanya dg brbicara,seyogyanya da’wah itu adalah”mengundang”kebaikan lwt seluruh potensi yg kita miliki

Jumat berkah, cara hidup berkah dgn cari yg berkah, mudah2an rizki kita berlimpah….

Ada malam yg menyisakan cahaya dalam gelap. Ada hati yg tetap terang dlm gelap d’malam hari, bangunlah, bangkit dalam senyapnya hati terbuai mimpi, ada hidup yg harus tetap terang, gapai Ridho Ilahi…

Keseimbangan

Sisa-kan waktu malam mu laksana siangnya dunia (sibuk dlm ibadah), dan sisa-kan waktu siangmu laksana malamnya akhirat(sejenak istirahat dlm urusan dunia), disitu kita kan temukan terangnya malam laksana siang, dan kau temukan tenangnya siang laksana sang malam.http://sapujagad.tumblr.com/

Dunia…

Rasulullah saw bersabda: Hati orang tua masih saja muda dalam 2 hal : cinta dunia dan panjangnya angan-angan.

(Hadith riwayat Bukhari)

Kecintaan yang berlebihan kepada kehidupan dunia dapat melupakan kita akan kehidupan akhirat.

Akibat terlalu banyak dosa yang kita lakukan akan melupakan kita untuk bertaubat. :’( :’( F:Soleh yg sering salah http://sapujagad.tumblr.com/

PENGALIHAN ISUE http://sapujagad.tumblr.com/

PENGALIHAN ISUE….ini kalimat lagi populer2nya nehh….menurut bang udin yg jualan rokok d belah rmh ane, entuh artinya “mengalihkan satu peristiwa dg peristiwa yg lain, biar org lupe ame peristiwa sebelumnye…emang iso??? Yaa iso-lah, kl menurut ilmu om kuya ini “HYPNOTIS KELAS TINGGI” yg d Hypno bukan 1 org..tapi ribuan, bahkan seluruh pnduduk Indonesia raya merdeka! Lahhh iki mbah-e sopo sing punya ilmu pelet sehebat iki!! Dr om sinto gendeng, ki gendeng ampe mbah yg gendeng beneran aja ngga bisa menghipno or melet seluruh indonesia raya ini, yg ada malah melet2 doang!!.media hypno bsa macem2, bisa dgn mbanting kursi d tol, sms ancaman k bini presiden, pilkada, pilkades, pil KB, ampe bintang filem terkenal d bawa2 “TOMCAT”!!!! Lahhh terus piyeee iki sikap kite pade!! Kata mang udin “gampang!!! Jangan nonton TIPI ame baca Koran!!! Lah ko gitooooh??! “Iyaaaah pan ributnya d tipi, ame debat2an jga di TIPI, Demo jga kaga rame kl kaga masuk TIPI, malah nyerbu teroris jga kudu d pilem ame TIPI, lahhh kite2 rakyat pada tegang, OM Nazarudin abangnya Nasir temenya ANAS malah lg asik Ngupi d depan RS. Lah kite?? Puyeng mikirin negara!! Kata mba JUPE”Anda puas aku Lemaaas…” Ampe lg sholat aja sempet2nya mbayangin carut marutnya negara!…kata bang udin yg aseli tegal ” mbuh lahhh, puyeng enyong, ora urus, mendingan mikirin mbokene sing lagi nesu’ njaluk kiriman baeeee!!! Salam dr Istana Rakyat “soleh sofyan http://sapujagad.tumblr.com/

Ada kalanya kita perlu istirahat u merefresh gaya n pola hidup ini dgn sejenak meninggalkan urusan dunia, capai menyelam, naiklah kedaratan sejenak u mengambil udara segar niscaya kau akan lbh lama menyelam…

Qonaah…

Adakalanya Kita Perlu Belajar jga dr sifat “Qonaah”nya para binatang yg mengais rizkinya hanya dgn Mulutnya saja, yg d makan-pun secukupnya, tdk pernah kta dengar cicak kelaparan krna krisis moneter or kambing nenteng arit u cari rumput, Ada 2 mahluk yg mencari rizkinya dgn tangan n mulut dan sangat hoby menumpuk2 yg dia cari, dia adalah Manusia dan,…..”hadoooh kaga tega nyebutnya,…Ambil kaya yook moga kaga mirip…amieen.

HUKUM TATO

Tato diharamkan dalam Islam. Ia merusak tubuh, sekaligus merusak keindahan ciptaan Allah SWT. Keindahan tato hanya kata pemiliknya, pembuatnya, atau segelintir orang yang tidak faham hukumnya.

Dalam sebuah hadits riwayat Alqomah, Rasulullah saw bersabda, ”Allah Ta’ala melaknat orang-orang yang mentato dan yang minta ditato.” (HR. Bukhari).

Tato termasuk perbuatan mengubah atau merusak ciptaan Allah Swt serta menjadikan di tempat tato itu najis dengan membekunya darah karena warna bahan tato itu.

Dalam kitab Al-Fiqhul Islam disebutkan, bila tato bisa dihilangkan dengan pengobatan, maka hal itu wajib dilakukan. Namun, jika tidak memungkinkan kecuali dengan melukainya, maka bila hal itu tidak membawa bahaya yang berat atau cacat yang mengerikan pada anggota tubuh yang terlihat, seperti wajah dan kedua telapak tangan, maka menghilangkannya tidaklah wajib dan wajib baginya untuk bertobat. Bila melukai (untuk menghilangkannya) tidak membahayakan, maka ia harus menghilangkannya. Wallahu a’lam.*